HIKAYAT

Posted: Desember 22, 2010 in karya saya

Hikayat Amir

Dahulu kala di Sumatra, hiduplah seorang saudagar yang bernama Syah Alam. Syah Alam mempunyai seorang anak bernama Amir. Amir tidak uangnya dengan baik. Setiap hari dia membelanjakan uang yang diberi ayahnya. Karena sayangnya pada Amir, Syah Alam tidak pernah memarahinya. Syah Alam hanya bisa mengelus dada.

Lama-kelamaan Syah Alam jatuh sakit. Semakin hari sakitnya semakin parah. Banyak uang yang dikeluarkan untuk pengobatan, tetapi tidak kunjung sembuh. Akhirnya mereka jatuh miskin.

Penyakit Syah Alam semakin parah. Sebelum meninggal, Syah Alam berkata”Amir, Ayah tidak bisa memberikan apa-apa lagi padamu. Engkau harus bisa membangun usaha lagi seperti Ayah dulu. Jangan kau gunakan waktumu sia-sia. Bekerjalah yang giat, pergi dari rumah.Usahakan engkau terlihat oleh bulan, jangan terlihat oleh matahari.”

”Ya, Ayah. Aku akan turuti nasihatmu.”

Sesaat setelah Syah Amir meninggal, ibu Amir juga sakit parah dan akhirnya meninggal. Sejak itu Amir bertekad untuk mencari pekerjaan. Ia teringat nasihat ayahnya agar tidak terlihat matahari, tetapi terlihat bulan. Oleh sebab itu, kemana-mana ia selalu memakai payung.

Pada suatu hari, Amir bertmu dengan Nasrudin, seorang menteri yang pandai. Nasarudin sangat heran dengan pemuda yang selalu memakai payung itu. Nasarudin bertanya kenapa dia berbuat demikian.

Amir bercerita alasannya berbuat demikian. Nasarudin tertawa. Nasarudin berujar, ” Begini, ya., Amir. Bukan begitu maksud pesan ayahmu dulu. Akan tetapi, pergilah sebelum matahari terbit dan pulanglah sebelum malam. Jadi, tidak mengapa engkau terkena sinar matahari. ”

Setelah memberi nasihat, Nasarudin pun memberi pijaman uang kepada Amir. Amir disuruhnya berdagang sebagaimana dilakukan ayahnya dulu.

Amir lalu berjualan makanan dan minuman. Ia berjualan siang dan malam. Pada siang hari, Amir menjajakan makanan, seperti nasi kapau, lemang, dan es limau. Malam harinya ia berjualan martabak, sekoteng, dan nasi goreng. Lama-kelamaan usaha Amir semakin maju. Sejak itu, Amir menjadi saudagar kaya.

 

Iklan

Contoh drama

Posted: Desember 22, 2010 in karya saya

 

 

 

 

 

 

CINTA YANG SIRNA..

 

Di pagi yang cerah salah satu sekolah menampakan suatu aktifitas yang tak ramai karena fajar masih terbendung awan kemuning keemasan , menahan sang cahaya fajar…

Beriring getaran putaran sumbu bumi dalam porosnya tampak sepasang kekasih yang hendak berjalan menuju suatu ruangan.

………… yang tak begitu lama Susi menabarak keduanya..

 

(Melati dan Iqbal yang sedang ngobrol dikejutkan oleh tabrakan badan Susi)

 

Susi      : Permisi…….permisi.. lengket amat.

Mel pinjam catatan sastra kamu, aku belum nyatet nih..

Iqbal    : Eh, aku duluan ke kelas ya..

Melati   : ya..

 

(Tubuh Iqbal berjalan melewati kedua gadis itu dengan cepatnya, seketika itu pula mereka berdua masuk mengiringi)

Tampak gerombolan anak yang asyik berbincang, entah apa yang mereka bincangkan.

 

Jojo      : heh…heh.. si Melati ama si iqbal emangnya jadian tah?? Gak nyangka..

Urif      : Kok jadi kamu yang repot sih..biarin ajha athu..

Jojo      : Bukannya githu.. kamu kan tahu sendiri kelakuan si Iqbal kayak gimana, masa

dia jadian sama si binatang kelas sich..

Urif      : Huss… bintang kelas kalie..

Emang kelakuan si Iqbal kayak gimana ?

Jojo      : Yuah..

Urif      : Emang gimana ?

Jojo      : Aku juga gak tahu..

Urif      : Lah… jangan ngomong twuh..

Jojo      : Eh tapi bener lho.. aku pernah liyat si Iqbal jalan sama cewek lain, tapi bukan

Melati..

Urif      : ah yang bener ?

Jojo      : Bener…. jelas-jelas aku liyat dengan mata kepala sendiri..

Urif      : Kamu enggak bilang sama si Melatinya ?

Jojo      : Enggak, soalnya aku enggak tega..

(Mereka tidak sadar bahwa dari tadi perbincangan mereka didengar oleh orang ketiga yaitu Susi yang berdiri seperti patung dengan mulut menganga dan dengan mata bingung mereka berdua melihat Susi)

Jojo      : Mau ikutan?

 

(Susi menutup mulutnya yang menganga, kemudian mengambil kursi dan duduk disamping mereka berdua)

 

Susi      : Emang bener Jo ? Kamu liyat Iqbal kayak githu ?

Jojo      : Bener.. tapi udahlah jangan dibahas lagi..

Susi      : Ikh.. penting nih. Inikan menyangkut hidup dan mati sahabatku..

Urif      : Lebay…

Jojo      : Takut kedengeran Melati..

 

(Untuk menghindari perbincangan , Jojo dan Urif meninggalkan Susi seorang diri)

Beberapa menit kemudian gurupun masuk..

 

Guru     : Pagi anak-anak…

Anak”  : Pagi pak…

Guru     : Anak-anak hari ini kita kedatangan murid baru .

 

(Murid-murid tampak penasaran)

Iqbal    : Muridnya gimana pak ?

Guru     : Lihat saja nanati..

Silahkan masuk…

 

(Murid baru dengan penampilan yang sangat berbeda berjalan kedepan kelas dengan mata yang selalu tertuju kebawah).

Iqbal    : Gak salah pak muridnya kayak gini ?

Guru     : Diam Iqbal !

Nah.. sekarang perkenalkan diri kamu didepan teman baru kamu, Bapak tinggal

sebentar..

Djoko  : Perkenalkan nama saya R.M Djoko Widodo Satrio Wijoyo Kusumo..

Iqbal    : Itu nama atau kereta ? panjang amat..

(Semua orang tertawa)

Djoko pun langsung menempati tempat duduk yang kosong. Gurupun masuk kembali dan melanjutkan pelajaran seperti biasanya.

Tak lama kemudian bel istirahat berbunyi. Semua anak beranjak keluar kelas yang tersisa hanyalah Djoko. Lalu Djoko dihampiri oleh Jojo & Urif..

 

Urif      : Kenapa gak ikutan istirahat ?

Djoko  : Gak ada teman, aku kan murid baru

Jojo      : Kita ke kantin aja yuk..

 

Di kantin….

Jojo, Urif dan Djoko duduk disalah satu tempat kosong. Djoko terkesima saat dia melihat Melati yang tepat duduk di sebelah tempat duduk mereka.

 

Jojo      : Namanya Melati, dia bintang disekolah ini..

Djoko  : Owh..

Urif      : Suka yah ?

Djoko  : Enggak.. cuman seneng aja ngeliyatnya..

Urif      : Jangan coba-coba deh.. pacarnya galak.. kamu bias babak belur dibuatnya..

 

Berawal dari pandangan Djoko terhadap Melati. Tumbuhlah rasa cinta yang terpendam pada diri Djoko. Hingga pada suatu hari Djoko memberanikan diri menghadap Melati untuk menyatakan perasaanya..

Di perpustakaan ketika Melati sedang duduk sendiri. Djoko langsung menghampiri…

 

Djoko  : Boleh ikut duduk disini ?

(Melati hanya menganggukan kepala)

Djoko  : Mmm…mmm..

Melati   : Kenapa sich.. kalau cuman mau ganggu mendingan pergi ajha deh..

Djoko  : Jangan marah Mel..

Melati   : Lagian cari gara-gara ajha..

(Tiba-tiba Iqbal datang)

Iqbal    : Ada apa ? si Culun ganggu kamu ?

Melati   :Iya.. padahal aku lagi belajar, jadi gak selera..

 

Iqbal berjalan kehadapan Djoko yang hanya menunduk ketakutan , kemudian Iqbal mendorong badan Djoko hingga terjatuh..

 

Melati   : Udah.. mendingan pergi ajha, enggak ada gunanya melayani dia..

 

(Selepas perginya Iqbal & Melati dating Jojo & Urif membantu membangunkan badan Djoko)..

Urif      : Kamu tidak apa-apa ?

Djoko  : Enggak koq..

Urif      : Kan aku udah pernah bilang jangan coba-coba dekati Melati, tuh kan liyat

sekarang jadinya kayak gini..

Jojo      : Ya sudahlah..

 

Setelah kejadian itu Djoko bukannya berhenti mendekati Melati tetapi malah setiap waktu berusaha untuk menjadi dekat dengan Melati walaupun sudah mendapat beberapa tonjokan dari Iqbal.

Sampai pada waktu Ulangan Semester pun Djoko tak pernah lelah mendekati Melati..

 

Kini datanglah Libur Semester……

 

Teman Djoko merencanakan sesuatu untuk Djoko selama masa liburnya..

Di rumah Djoko..

Jojo      : Djok, kamu masih pengen mendekati Melati ?

(Djoko hanya terdiam)

Urif      : Sudahlah jangan memikirkan Melati lagi, dia tuh enggak suka sama kamu.

Kamu nggak inget apa perlakuan Melati dan pacarnya ke kamu..

Jojo      : Kamu pikirin itu dulu dweh..

(Semua terdiam, beberapa menit kemudian..)

Djoko  : Baiklah.. sudah cukup aku merasakan sakit hati kini aku akan mulai menjalani

kehidupan baru..

 

Semuanya tersenyum lega, kini tinggal Jojo dan Urif melaksanakan rencana mereka untuk merubah penampilan serta sikap Djoko..

3 hari setelah masuk sekolah kembali, tak ada lagi wajah culun yang tampak disekolah.. Tak ada yang tahu dimana Djoko berada..

 

Di kelas, ketika Jojo dan Urif sedang berbincang …tiba-tiba Melati menghampiri…..

Melati   : Hai…

(Jojo dan Urif menoleh dengan penuh rasa kaget)

Jojo      : Hai….ada apa ?

Melati   : Mmm.. Djoko mana ?

Jojo      : Emangnya kenapa ? bukannya kamu gak suka ama dia ?

Melati   : Itu dulu.. akhir-akhir ini aku serasa kehilangan dia

Urif      : Udahlah.. mendingan lupain Djoko..

(Jojo dan Urif meninggalkan Melati dengan rasa kesal)

 

Pada suatu pagi yang cerah disekolah..

Guru     : Anak-anak hari ini bapak membawa teman baru untuk kalian..

Iqbal    : Siapa pak ? Culun lagi gak..

(Semua anak terbahak)

Guru     : Diam kalian..

Mari masuk..

 

(Anak-anak tersentak kaget ketika melihat seorang pemuda dengan tubuh tegak berjalan dengan pasti dengan paras yang tampan..

Semua mata terbelatak khususnya para wanita saat perkenalan)

 

Rio       : Perkenalkan nama saya Rio lengkapnya R.M Djoko Widodo Satrio Wijoyo

Kusumo..

 

(Setelah mendengar itu semua anak tak percaya bahwa pemuda gagah tersebut

adalah Djoko yang mereka kenal Culun. Melatipun kaget dan serasa tak percaya)

 

Guru     : Ya perkenalannya cukup..

Silahkan Djoko..eh.. Rio duduk di kursi kamu.

 

(Pelajaran dimulai dengan keadaan tenang)

 

Setelah penampilan Djoko berubah tak ada lagi yang berani mengusili Djoko alias Rio..

 

Di kelas..

Susi      : Kenapa kamu Mel ?

(Melati menggeleng)

Melati   : Aku kesel sama si Iqbal..

Susi      : Kenapa dia ?

Melati   : Dia selingkuh Sus…

Susi      : Hah..?? Selingkuh..??

(Susi menganga)

Susi      : Ya udahlah lupain aja si Iqbal gak ada gunanya mikirin dia..

Melati   : Iya.. lebih baik githu…

 

(Ketika itu Rio berjalan melewati mereka berdua dan duduk di kursinya sambil

baca buku. Melati mengikuti dari belakang)

 

Melati   : Djoko..

Rio       : Panggil aku Rio..

Melati   : Bagiku kau Djoko

Rio       : Tapi sekarang aku Rio

Melati   : Baiklah..

Rio       : Ada apa ?? aku lagi belajar, kalau sekiranya Cuma mau mengganggu lebih baik

pergi !

Melati   : Aku minta maaf atas semua kesalahanku yang dulu

Rio       : Aku sudah banyak merasa sakit hati dengan perlakuanmu

Melati   : Aku tau aku salah tapi apa kebencianmu sangat besar padaku sehingga tak mau

memaafkanku ??

Rio       : Aku mau belajar

Melati   : Tadinya aku pikir niat baik aku bakalan disambut olehmu tapi ternyata..

kamu bukan yang aku kenal, kamu bukan Djoko

(kemudian Melati meninggalkan Rio dengan hati yang sedih)

Di kantin….

Rio       : Jo..

Jojo      : Kenapa ?

Rio       : Apa aku jadi berubah

Jojo      : Berubah ?? Menurut aku gak..

Rio       : Kenapa aku jadi kayak gini??

aku bukan aku, aku jadi orang lain..

Jojo      : Terus sekarang mau kamu apa ??

Mau jadi Djoko lagi?? Yang suka di jailin dan diejekin?

(Rio terdiam)

Jojo      : Oh ya.. Melati udah tahu keadaan Iqbal sebenarnya

(Rio semakin terdiam)

 

Suatu hari di perpustkaan……..

Rio       : Mel..

Melati   : Rio??

Rio       : Aku minta maaf atas sikap aku kemarin yang sudah kasar sama kamu kini aku sadar

kalau sikap aku bisa membuat semua orang lain benci.

Melati   : Tidak apa-apa..

Terus apa kamu sudah memaafkan aku ??

Rio       : Dari dulu aku tuh udah maafin kamu..

Mel, aku mau tanya satu hal boleh nggak??

Melati   : Boleh..

Emang mau tanya apa??

Rio       : Kenapa sikap kamu berubah ?? Perasaan dulu kamu jutek dan kayaknya benci banget

sama aku, apa karena perubahan aku dalam segi penampilan dan sikap aku yang

sekarang??

Melati   : Entah kenapa, dalam masa liburan aku inget kamu terus. Dan rasa kayak githu masih

berlanjut hingga sekarang.

 

(Rio dan Melati tampak asyik menggali tentang isi hati keduanya)

Rio       : Waw.. kamu suka aku??

Melati   : Kayaknya begitu..

(Melati tertunduk malu di depan Djoko atau Rio yang dulu dia benci)

Rio       : Dengar aku Mel, Jujur aku juga suka sama kamu sejak pertama kita bertemu, tapi

sayangnya kenyataan yang ada pada perasaan kita tidak mampu merubah kehendak

orang tua aku.

Melati   : Rio.. maksudmu apa??

(Melati mendekat dihadapan Rio, tampak tenang namun hatinya terguncang karena

tatapan mata Melati)

Rio       : Aku akan pindah rumah dan sekolah ke Surabaya mengikuti Ayah ku..

(Melati tak mampu menahan tetesan air kesedihan)

 

(Rio tak banyak bicara dan langsung pergi karena tak kuat melihat tatapan berkaca-kaca

dengan penuh penyesalan di dalamnya)

Sejak saat itu tak ada lagi sosok Rio ataupun Djoko, kini yang ada hanyalah kenangan. Semua kembali seperti awal sebelum Djoko muncul, kita semua tahu semua yang kita inginkan tak akan semuanya bisa tercapai.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

tekhnik drum

Posted: Desember 22, 2010 in artikel

Drum sebenarnya bermacam-macam. Ada snare, tom-tom, bass, conga, tymbal, mondo, bedug, tabla… dll, mereka sebenarnya adalah drum, karena memainkannya dengan cara dipukul. Tetapi yang kita bahas adalah DRUMSET, yang bisa dibilang bentuk drum paling modern. Drumset itu sendiri sebenarnya terdiri atas 3 drum, yaitu Snare, tom-tom dan bass drum. Untuk tom-tom masih dapat dibagi dua lagi, yaitu: Mounted tom dan floor tom-tom (tergantung dari peletakan dan diameter saja). Dari ketiga unsur tersebut masih ada beberapa unsur penting lagi, yaitu cymbal, hardware (pedal, hihat stand, cymbal stand, snare stand, tom holder/tom stand) dan drumhead.

Tom-tom terdiri atas berbagai macam ukuran baik dalam kedalamannya dan diameternya. Ukuran suatu drum biasnya ditulis 12×10 yang maksudnya adalah kedalamannya 12 inchi dan diameternya 10 inchi. Diameter tom-tom bervariasi, biasanya tom-tom paling kecil berdiameter 6″, dan berlanjut ke 8″, 10″, 12″, 13″, 14″, 15″, 16″, 18″ dan 20″. Ukuran tom-tom 14″ keatas dapat digolongkan sebagai floor tom-tom, tetapi tergantung dari peletakannya juga. Tom-tom menggunakan 2 drumhead, atas dan bawah, kecuali pada tahun 70-an dimana tom-dan bass drum hanya menggunakan 1 drumhead saja, dan suaranya jelek sekali. Badan tom-tom atau yang biasa disebut dengan shell terbuat dari kayu. Untuk drum kelas pemula biasanya menggunakan kayu Mahogany dan untuk kelas professional biasanya menggunakan kayu Birch dan Maple. Kayu Birch dan Maple lebih mahal karena menghasilkan suara atau tone yang bulat dan jernih. Kayu pada tom-tom biasanya mempunyai ketebalan dari 4 sampai 10 mm. Semakin tipis kayu maka suara yang dihasilkan semakin kaya dan sensitive. Sedangkan semakin tebal kayu suara yang dihasilkan semakin keras, tetapi suaranya tidak terlalu kaya dan kurang sensitive.

Bass drum tidak terlalu berbeda dengan tom-tom, hanya bass drum mempunyai diameter yang lebih besar, 16″, 18″, 20″, 22″, 24″ dan bahkan 26″ atau lebih. Dan bass drum dipukul dengan menggunakan pedal dan ditaruh dibawah. Tetapi suara bass drum tidak seperti tom-tom yang bersuara “Dung…” tetapi cenderung bersuara “Dug…” (lebih mati suaranya). Kayu bass drum cenderung lebih tebal untuk menghasilkan suara yang lebih keras dan untuk ketahanan drum itu sendiri.

Snare drum adalah drum yang paling berbeda diantara lainnya (dari bentuk dan suaranya). Dan snare drum merupakan unsur utama dari drumset (yang paling sering dipukul). Drum ini biasanya berukuran 10″ sampai 15″, tetapi yang paling biasa digunakan adalah ukuran 14″. Yang membuat perbedaan pada snare drum yaitu pada bagian bawah drum tersebut. Di bawahnya menggunakan kawat-kawat yang berbentuk spiral atau yang sebenarnya dinamakan Snare Wire /Strainer. Benda itulah yang membuat perbedaan pada snare drum. Jika anda memukul head atasnya maka snare wire dibawah segera merespon, dengan cara ‘memukul’ kembali head bawah dan menghasilkan suara yang tajam. Maka dari itu, sebenarnya ‘nyawa’ dari snare drum terletak pada snare wirenya. Jika snare wirenya dilepas maka suara yang dihasilkan hampir sama dengan tom-tom.

Cymbal, lagi-lagi merupakan ‘nyawa’ bagi drumset, karena hampir tidak mungkin bermain drum tanpa cymbal (ibaratnya seperti makan nasi tanpa nasi, nggak makan donk…). Cymbal terdiri atas 4 jenis mereka yaitu:

 

  1. Hihat cymbal:
    ‘Jantungnya’ cymbal dan drum. Berguna untuk menjaga waktu/tempo. terdiri atas sepasang cymbal. berukuran 8″ sampai 15″. Ukuran standart 14″
  2. Ride cymbal:
    Sama fungsinya dengan hihat tetapi dengan bentuk dan suara yang berbeda. Hanya terdiri dari satu cymbal tetapi berukuran besar 18″ sampai 22″. ukuran standar 20″
  3. Crash cymbal:
    Berguna untuk memberi phrase/nada pada suatu lagu. Berukuran 13″ sampai 22″ tergantung dari selera pemain.
  4. Efek cymbal:
    Efek cymbal terdiri atas Splash, bell, china dan swiss. Berguna untuk memberi ‘warna’ khusus pada suatu lagu. Splash dan bell biasanya berukuran 6″ sampai 12″ dan untuk china dan swiss biasanya berukuran 16″ sampai 22″.

 

Hardware terdiri atas berbagai macam bentuk dan fungsi:

 

  1. Pedal:
    Berguna untuk memukul bass drum, juga tersedia double pedal, yaitu pedal yang menggunakan 2 pedal dan 2 pemukul atau beater untuk mendapatkan suara yang lebih pada bass drum.
  2. Hihat stand:
    Untuk menempatkan hihat cymbal yang terdiri atas 2 buah cymbal sehingga anda dapat membuka dan menutup kedua cymbal itu dengan kaki kiri anda.
  3. Cymbal stand:
    Untuk menempatkan segala macam jenis cymbal kecuali hihat.
  4. Snare stand:
    Untuk menempatkan Snare drum dan anda dapat merubah posisinya sesuka anda.
  5. Tom holder/tom stand:
    Berguna untuk memasang tom-tom.

Drumhead mempunyai ukuran, type, fungsi dan ketebalan yang berbeda. Drumhead terdiri atas 3 bagian; Pertama Batter head, yaitu drumhead yang dirancang khusus untuk dipukul. Kedua, Resonant hanya ditaruh pada bagian bawah tom-tom dan bagian depan bass drum. Head ini tidak untuk dipukul, head ini berguna untuk memberi ‘hidup’ pada tom-tom dan bass drum. Dan terakhir adalah snare side, khusus hanya untuk ditaruh dibagian bawah snare untuk mendapatkan suara snare wirenya. Snare side merupakan head yang paling tipis. Ingat, tidak untuk dipukul.

 

 

 

 

 

 

Oleh Denny

 

Hi KlinikDrummerz pemula! Di artikel ini akan dijelaskan cara mudah untuk memulai permainan drum. Yup, playing drums is easy, but it’s hard to mastered it! Nah, jadi siapa bilang kalau main drum itu mudah? 🙂

Pertama, untuk memulai belajar main drum anda tidak perlu sebuah drum. Yang anda perlukan hanya duduk didepan komputer ini. Lho? Gimana cara? That’s easy!!! Buatlah delapan ketukan dengan tangan kanan anda, tapi bunyi hitungan adalah ” 1 and 2 and 3 and 4 and” (bahasa inggris). Pada setiap angka dan “and” yang anda sebutkan buatlah pukulan bersamaan dengan hitungan. Lakukan!
“one and two and three and four and”

Sudah? Nah, itu adalah ketukan 1/8. Ingat, 1/8.

Nah, sekarang buat ketukan dengan tangan kiri pada hitungan two dan four. Tangan kanan tetap membuat ketukan seperti yang pertama. 1 2 3 4… Mulai!
“one and two and three and four and”.
Sudah? mudahkan? Tapi itu belum semua… step terakhir adalah membuat ketukan dengan kaki kanan yang jatuhnya pada hitungan one dan three. Tapi lagi2 tangan kanan dan kiri tetap melakukan hal yang sudah anda lakukan tadi, kaki kanan tinggal memperkaya ketukan2 itu. 1 2 3 4… mulai!
one and two and three and four and….”
Wow! Selamat, anda sekarang sudah bisa dibilang seorang ‘drummer’. Tapi ingat, itu hanya permulaan. Untuk menguasai drum secara hampir menyeluruh anda setidaknya membutuhkan waktu sekitar 6 tahun, atau bahkan lebih. 🙂

Pada drumset nantinya, tangan kanan anda ditempatkan pada cymbal hihat (biasanya terletak pada sisi kiri anda) atau cymbal ride yang biasanya terletak di sisi kanan anda. Tangan kiri pada snare drum yang sudah pasti terletak diantara kaki anda dan kaki kanan ditaruh diatas pedal bass drum. Dan anda tinggal melakukan pukulan2 itu dan sambung pukulan itu sehingga membentuk beat yang panjang. Menyambung pukulan2 itu mudah, ketukannya akan menjadi…
one and two and three and four and one and two and…. dst”

Simak aja ilustrasi ini agar lebih mengerti dan jika dijadikan notasi, hasilnya adalah ilustrasi ini

 

  Click disini untuk mendengar suara drumnya. (Dimainkan 2x)

 

 

Rudiment/Basic sticking adalah pukulan-pukulan dasar pada permainan drum. Setiap pola pukulan dibawah ini sangat penting untuk dikuasai karena sangat berpengaruh pada permainan drum dan sangat banyak digunakan.

Keterangan:
R = Tangan kanan memukul
L = Tangan kiri memukul

Single Stroke
R L R L R L R L

Double Stroke
R R L L R R L L

Triple Stroke
R R R L L L R R R L L L

Paradiddle
R L R R L R L L

Paradiddle-diddle
R L R R L L

Triplet/rough
R R L R R L atau L L R L L R

 

 

 

 

Ada dua cara memegang stick:

1. Matched grip (lihat gambar I)
2. Traditional grip (lihat gambar II)

 

 

Matched grip mempunyai 2 cara memegang yang berbeda:

 

A. Closed hand/tangan tertutup dimana pukulan sangat mengandalkan lengan dan pergelangan tangan sehingga pukulan menjadi kaku dan tangan cepat lelah, kecepatannya pun sangat terbatas.

B. Open hand/tangan terbuka dimana ibu jari dan telunjuk yang digunakan untuk menjepit stick, sedangkan ketiga jari lainnya seperti jari tengah, jari manis dan kelingking berperan untuk mendorong stick. Ketika stick yang didorong menyentuh drumhead, maka secara otomatis stick akan memantul kembali, gunakan pantulan itu untuk membuat pukulan berikutnya (ketiga jari mendorong stick itu kembali). Lakukan secara berulang-ulang, seperti mendribble bola basket saja.

Traditional grip

Perbedaan grip ini adalah pada tangan kiri, dimana stick dijepitkan di ibu jari dan ditaruh diantara jari tengah dan jari manis. Ibu jari yang berperan untuk mendorong stick. Sedangkan untuk tangan kanan cara memegangnya tidak ada perbedaan, seperti matched grip saja Traditional grip memang lebih sulit untuk dilakukan ketimbang matched grip karena mengontrol tangan kiri jauh lebih rumit.

Awal dari Traditional grip

Traditional merupakan cara memegang stick yang pertama digunakan, dimulai dari tahun 1600. Sebenarnya traditional grip diperlukan untuk keperluan drummer marching band pada saat itu yang dimana mereka menaruh snare drum dengan cara mengikatnya (seperti tas) dan talinya dilingkarkan dibahu, sehingga posisi snare drum miring kearah kanan. Karena posisinya miring kearah kanan, maka tangan kiri memakai grip yang berbeda dengan tangan kanannya guna untuk meraih snare drum tersebut (tangan kiri seperti memegang pensil, tetapi stick ditaruh diantara 2 pasang jari dan dijepitkan di ibu jari).

Tahun 1840 drumset baru ditemukan (snare, bass dan tom-tom) dimana tiga drum dimainkan dengan satu orang. Karena traditional grip merupakan kebiasaan turun-temurun yang berawal dari marching, maka traditional grip digunakan juga pada drumset. Kemudian lagi-lagi kebiasaan ini berlanjut dengan akhirnya pada pertengahan tahun 1960, Ringo Starr (drummer The Beatles) mengambil langkah maju dengan memegang stick pada posisi yang sama (tangan kiri sama seperti tangan kanan), sehingga seperti orang yang memegang dua buah palu. Yang kemudian dinamakan matched grip. Ternyata dengan menggunakan matched grip maka dengan mudah pemain drum dapat mengeluarkan power/tenaga yang diinginkan dan juga pukulan pada tangan kirinya menjadi lebih akurat.

Dan akhirnya keduanya pun dapat digunakan sesuai dengan aliran lagu dan selera pemain drum, untuk lagu yang lembut dan memerlukan sentuhan, maka traditional griplah yang ‘bebicara’, sedangkan untuk memainkan groove/beat yang solid dan lagu yang lebih modern (rock), matched grip yang paling cocok.

 

 

 

 

 

 

 

Menginjak pedal

Cara menginjak pedal ada 2 macam yaitu:

1. Heel down (lihat gambar A)
2. Heel up (lihat gambar B)

 

Kedua posisi kaki tersebut dapat dilakukan sesuai dengan aliran lagu dan selera pemain drum. Jika anda pemain jazz (swing, pop jazz) maka heel down merupakan pilihan yang tepat, tetapi jika anda pemain rock atau fusion dan funk maka heel up diperlukan untuk menciptakan groove yang lebih solid karena kecepatan dan kekuatan kaki akan bertambah.

Heel down sangat mengandalkan pergelangan kaki untuk memukul. Jadi, anda jangan berharap untuk medapatkan pukulan yang keras dengan posisi ini, hanya buang-buang tenaga saja.

Heel up menggunakan ujung kaki untuk menginjak pedal sehingga semua tenaga dapat dikerahkan. Untuk mendapatkan kecepatan yang lebih pada saat heel up, posisi kaki dimundurkan sehingga pada saat menginjak pedal (pada saat menginjak pedal kaki jangan ditahan tapi dilepas kembali), maka pedal akan kembali pada posisi semula karena ditarik oleh pegas dan anda tinggal menginjaknya lagi untuk memukul.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Masih banyak drummer-drummer baru, bahkan yang sudah lama bermain drum tidak mengetahui pukulan yang dinamankan rimshot.

Suatu hari ketika saya menjadi salah seorang tim penilai pada saat audisi festival drum (music) tahun 2000, saya melihat 2 atau 3 orang drummer yang main dengan pukulan yang keras, tetapi kenapa suara snare-nya tetap saja tidak terdengar (terdengar sih, tapi suara pelan dan tidak tajam). Dan sepertinya dia mencoba memukul keras-keras snarenya supaya terdengar, tetapi sia-sia. Kemudian saya lihat yang ternyata dia tidak menggunakan teknik Rimshot pada snare-nya sehingga suaranya pelan dan tidak tajam.

Banyak drummer yang susah payah mencari suara snare yang bagus, sampai-sampai mereka mengganti head, men-tune snarenya dengan tensi yang berbeda-beda dan bahkan ada juga yang sampai membeli snare baru. Mereka tidak tahu kuncinya untuk mendapatkan suara snare yang tajam dan bagus…yaitu Rimshot!

Sebenarnya tidak ada salahnya anda tidak menggunakan rimshot. Teknik memukul biasa sering digunakan pada lagu-lagu country, pop. Tetapi jika anda memainkan musik rock, fusion, funk, latin, jazz dan metal yang anda butuhkan andalah RIMSHOT!

Jika anda belum tahu mengenai rimshot, lihatlah gambar dibawah ini.

Ini adalah pukulan biasa. Ujung stick hanya memukul drumheadnya saja, suara yang dihasilkan tidak terlalu fokus apalagi jika dipukul keras dan drumheadnya akan cepat menjadi cekung.

Ini adalah pukulan Rimshot. Stick mengenai drumhead dan rim pada snare secara bersamaan, sehingga suara yang dihasilkan nyaring, penuh dan tajam, dengan pukulan seperti ini maka drumhead, rim dan shell akan ‘bersuara’ sehingga lebih terdengar karakter snare drumnya. Biasakanlah bermain dengan menggunakan teknik ini. Teknik ini merupakan keharusan jika anda hendak rekaman. Jadi, biasakanlah menggunakan teknik ini pada setiap lagu yang anda mainkan.

 

 

 

10 tips penting

  1. Selalu menggunakan EAR PLUG (penutup telinga) guna melindungi telinga dari kerusakan dan selalu gunakan pada saat latihan dan tampil. Sekarang banyak pemain drum yang telah mengidap penyakit tinnitus (kuping mendengung) dan sampai sekarang obatnya masih belum ada. Sayangilah pendengaran anda.
  2. Biasakan menggunakan METRONOME setiap kali berlatih sehingga tempo anda senantiasa stabil.
  3. Bermainlah dengan RILEKS, jangan tegang dan jangan membuang-buang tenaga, tidak ada gunanya.
  4. Selalu menyiapkan STICK sendiri lebih dari satu pasang jika ingin tampil.
  5. Jangan terlalu CEPAT PUAS dengan ilmu yang telah anda dapat. Cobalah menambah ilmu lagi dengan cara belajar dari guru drum yang berbeda atau dari teman anda yang lebih berpengalaman.
  6. Jangan terlalu FANATIK pada satu atau dua aliran lagu saja, hal inilah yang dapat menghambat kreatifitas pemain dan membuat permainan anda menjadi monoton dan membosankan. Cobalah berbagai macam aliran musik dan usahakan anda dapat memainkan seluruh aliran musik yang ada.
  7. Dalam permainan drum harus melibatkan FEEL atau dengan kata lain harus benar2 dirasakan, jangan asal pukul dan jangan pernah berpikiran bahwa semakin keras pukulan semakin bagus. Itu salah! Dan juga jangan berpikir bahwa semakin cepat anda bermain semakin hebat. Tidak juga, kekerasan dan kecepatan tidak ada sangkut pautnya dengan musikalitas.
  8. Selalu berlatih dari TEMPO yang lambat dan jika sudah sangat terbiasa, tingkatkan temponya perlahan-lahan. Anda harus belajar berjalan dulu baru bisa lari.
  9. DENGARKAN pada musisi lainnya, jangan hanya terfokus pada diri sendiri, dengarkan yang lain.
  10. Jadilah pemain drum yang KREATIF, beri variasi pada setiap permainan drum yang anda dapat. Karena drum masih merupakan sesuatu yang ‘baru’, masih banyak variasi baru yang bisa anda dapatkan.

Note: Untuk EAR PLUG anda dapat membelinya di apotik yang besar atau di toko yang menjual perlengakapan militer. Untuk metronome disetiap toko musi pasti ada, dan carilah yang digital.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Oleh Denny

Setup Standart

 

Inilah setup drum yang biasa dan paling sering digunakan, pernakah anda berpikir untuk mencoba setup yang baru? Inilah beberapa ide untuk merubah setup anda tanpa membeli aksesoris tambahan*. Carilah yang cocok dengan anda sehingga terasa nyaman untuk dimainkan dan dapat memberikan inspirasi kepada anda.

*Jika drum anda Pearl

Setup ergonomik

 

Setup diatas ini merupakan setup ergonomik. Dengan menggunakan setup ini, tangan anda tidak akan cepat lelah ketika memainkan ride cymbal, karena ride cymbal bisa dapat didekatkan dengan anda dan berada dibawah, andapun dapat memainkan ride tanpa keluhan tangan anda terasa pegal.

Kedua tom-tom tepat berada didepan snare sehingga anda dengan mudah dapat meraih keduanya.

Yang menggunakan setup seperti ini adalah Budi Haryono (Gigi) dan Ronald (Dr PM) demikian pula saya sendiri, Denny.

Cara mensetup seperti ini yaitu:

  • Taruh tom ukuran 13 di tempat tom 12 biasa ditempatkan. (tom 12 dilepas)
  • Cabut bagian atas cymbal boom stand (tinggalkan kakinya) dan taruh bagian atas boom stand di tempat tom-tom 13 biasa ditempatkan dan cari posisi yang paling nyaman
  • Gunakan kaki boom stand tadi untuk menepatkan tom-tom 12. Dan letakan seperti gambar diatas.
  • Disarankan anda menggunakan drum Pearl, jika drum anda bukan Pearl maka untuk memasang tom-tom 12 diperlukan tom-tom adapter yang kemudian dijepitkan pada cymbal stand sebelah kiri.

Setup jazz

 

Sekarang tom-tom 13 yang dipasang di kaki boom stand dan ditempatkan sejajar dengan floot tom 16 (usahakan menaruh tom 13 serendah mungkin dan sejajarkan dengan floor tom 16″).

Setup rock

 

Setup rock ini hanya memindahkan tom 13 yang menggunakan kaki boom stand ke sisi kiri (sebelah hihat) sehingga anda mempunyai floor tom pada kiri dan kanan. Dengan mempunyai floor tom dikiri, anda akan dapat membuat patter-pattern menarik yang belum pernah anda lakukan sebelumnya. Chad Gracey (drummernya Live) mengunakan setup seperti ini.

 

 

 

 

 

My Biography

Posted: Desember 2, 2010 in biography

Nama Lengkap : Iqbal Maulana Karim

Tempat Tangl Lahir  : Kuningan, 22 Mei 1993

Pendidikan : TK Pertiwi Kuningan

SDN Cikaso

SMP ITUS Kuningan

MAN Cigugur

Heliosentrisme adalah pemahaman bahwa system tatasurya itu berpusat pada matahari.Sistem ini dicetuskan oleh Copernicus sehingga disebut sebagai teori Copernicus.Teori ini tidak pernah digubris oleh kalangan ilmuwan yang pada waktu itu menyandarkan diri pada pandangan filsafat Yunani dan Al-Kitab yaitu Geosentrisme.

Di banding dengan Heliosentrisme,Geosentrisme lebih memposisikan bumi sebagai pusat tata surya.Hal ini berpedoman pada bukti sederhana bahwa baik bulan maupun matahari mengitari bumi membentuk siklus bulan dan siklus tahun.Di dalam Al-kitabpun , kalangan gereja meyakini bahwa bumi adalah pusat tata surya.Karena kuatnya pengaruh gereja pada waktu itu , tidak ada satupun ilmuwan yang berani membantah teori Geosentrisme hingga lahir seorang ilmuwan dari Italia bernama , Galileo.

Galileo lahir pada tahun 1654 masehi di Pisa , Italia. Pada tahun 1589 , Galileo diangkat sebagai staf pengajar di Universitas Pisa.Ia kemudian memutuskan untuk bergabung dengan Universitas Padua dan menetap disana hingga tahun 1610.Saat menjalani tugasnya sebagai pengajar di universitas inilah dia menciptakan tumpukan penemuan-penemuan ilmiah.

Penemuan-penemuan ilmiah itu antara lain mengenai masalah mekanika.Karya ilmiah yang dipublikasikan ini telah mematahkan pandangan Aristoteles mengenai hukum jatuhnya dua benda yang memiliki berat yang tidak sama.Kalau Aristoteles memandang bahwa dua benda yang memiliki berat yang berbeda akan mengalami kecepatan jatuh yang berbeda pula maka Galileo menantang teori itu dengan membuat rumusan sendiri.

Puncak dari kemasyuran Galileo adalah karya ilmiahnya di bidang astronomi.Di bidang ini Galileo menentang habis-habisan pandangan Aristoteles tentang Geosentrisme.Dengan berbekal teleskop yang ia kembangkan dari penemuan orang-orang Belanda , Galileo mulai menyusun sebuah risalah alam semesta yang berdasarkan pada pandangan Heliosentrisme.

Permasalahan muncul saat pandangan Heliosentrisme berbenturan dengan pandangan gereja yang berdasarkan Al Kitab.Kalangan gereja yang berpegang teguh dengan Al Kitab mempertahankan paham Geosentrisme dengan kekuasaan absolutnya.Beberapa upaya yang dilakukan kalangan gereja adalah dengan memanggil Galileo untuk mencabut pandangan yang dianggap menyesatkan.

Karena kegigihan didalam mempertahankan pendapatnya, Galileo akhirnya dijatuhi hukuman oleh Gereja.Pada tahun 1633 ia dipaksa menyampaikan pernyataan kepada publik bahwa Matahari berputar mengelilingi Bumi.Pasca pernyataan ini secara resmi Galileo dikucilkan dari kehidupan gereja dan dianggap murtad.

Pandangan-pandangan Galileo yang ditentang habis-habisan oleh kalangan Gereja tidak serta merta mematikan paham Heliosentrisme.Paham yang dianggap sesat ini malah menyebar dan mendapat pengakuan dari berbagai kalangan.Walaupun secara sembunyi-sembunyi , paham Heliosentrisme akhirnya diakui oleh para ilmuwan dan menjadi sebuah ketetapan alam yang berlaku hingga sekarang.

Di dalam kasus Galileo ini telah terjadi tarik menarik dan upaya saling mengalahkan antara ketetapan-ketetapan hukum didalam Al Kitab dengan ketetapan-ketetapan hukum yang lahir dari pembuktian.Pertikaian antara ilmu agama yang tidak terbukti lambat laun harus mengakui kebenaran ilmu alam yang menyandarkan pada pembuktian empiris.Kasus Galileo ini mungkin menjadi salah satu contohnya.

Terlepas dari siapa yang salah dan siapa yang benar , kasus Galileo pada akhirnya melahirkan suatu paham baru yaitu empirisme.Paham ini lebih menyandarkan diri pada pembuktian-pembuktian ilmiah dan membuang segala pengetahuan yang bersandar pada ketetapan Kitab Suci.

Walaupun dari sudut pandang ilmu pengetahuan metode empirisme ini baik tetapi dari sudut pandang kemanusiaan dan budaya , metode ini telah menyeret umat manusia kepada pemberhalaan atas nilai-nilai obyektivitas.Segala sesuatu disandarkan pada materi yang bisa diukur dan dianalisa. Metode ini bahkan mensyaratkan manusia untuk menunjukkan bukti-bukti konkret didalam menjelaskan fenomena-fenomena alam.Penjelasan secara filosofi tidak mendapatkan tempat dan cenderung dianggap kuno dan primitif.Segala sesuatu berakhir pada kata “apa” atau “bagaimana” tanpa harus menutupnya dengan kata “kenapa”.Pada kondisi ini , manusia hanya tahu bagaimana rupa bumi yang bulat tanpa harus tahu kenapa bumi itu dibuat bulat.

Bangkitnya paham empirisme selain mematikan peran filsafat didalam kehidupan manusia disadari atau tidak juga telah ikut mematikan gairah penemuan ilmu-ilmu baru.Hal ini terbukti dengan tidak adanya ilmuwan-ilmuwan baru pasca kemunduran dunia filsafat.Semua penemuan-penemuan yang ada hanyalah merupakan pengembangan dari ilmu-ilmu yang sudah ada.

Dalam mainstream agama , paham empirisme ini menggejala pada orang-orang yang memahami kitab suci secara tekstual tanpa memahami makna-makna agung yang terkandung didalamnya.Orang dengan mudahnya melakukan pembenaran hanya berdasarkan ayat-ayat yang bisa dibaca oleh mata dan melupakan maksud yang harus dibaca dengan hati.Hanya dengan berbekal tahu bahasa asli maka banyak orang yang dengan mudahnya mengikuti dan menjadikan kitab suci sebagai berhala .

Dengan banyaknya efek negatif dari paham empirisme yang bersumber pada kasus Galileo maka ada baiknya kita mempelajari sebuah kisah pembangkangan Iblis yang terdapat di dalam kitab suci Al Quran yang mungkin ada sedikit kesamaan dan lebih condong pada paham Geosentrisme.

Di dalam Al-Quran Allah memerintahkan kepada semua makhluk untuk bersujud kepada Adam.Semua makhluk bersujud kecuali Iblis.Iblis durhaka dan tidak mau bersujud kepada Adam karena alasan kemuliaan.Iblis merasa lebih mulia daripada Adam karena dibuat dari unsur api sedang Adam dibuat dari unsur tanah.

Kesamaan cerita antara kisah pembangkangan Galileo dan pembangkangan Iblis yang sama-sama tidak mau bersujud kepada unsur tanah dapat kita jadikan semacam wacana baru didalam menyelesaikan kemelut yang pernah menjadi bahan perdebatan panjang yaitu Heliosentrisme.Apakah Bumi (tanah) yang harus berevolusi kepada matahari (api) ataukah matahari yang harus berevolusi kepada bumi?.Apakah Adam yang harus bersujud kepada Iblis ataukah sebaliknya?.

Dewasa ini, kenakalan remaja telah menjadi penyakit ganas di tengah-tengah masyarakat, mengingat remaja merupakan bibit pemegang tampuk pemerintahan negara di masa depan. Lebih parah, berbagai kasus kenakalan remaja tersinyalir telah meresahkan masyarakat, semisal kasus pencurian, kasus asusila seperti free sex, pemerkosaan, bahkan pembunuhan. Oleh berbagai praktisi media bahkan para pemerhati sosial hal ini telah banyak digubris dan dicari benang merahnya. Hanya saja, sejauh ini usaha tersebut belum terlihat goal dan terkesan hanya sebagai bahan berita di media massa dan diskursus oleh berbagai kalangan yang belum ada realisasi khusus.

Sejatinya, kenakalan semacam itu normal terjadi pada diri remaja karena pada masa itu mereka sedang berada dalam masa transisi: anak menuju dewasa. Seperti pemikiran Emile Durkheim (dalam Soerjono Soekanto, 1985: 73), perilaku menyimpang atau jahat kalau dalam batas-batas tertentu dianggap sebagai fakta sosial yang normal. Terkait dengan kenakalan remaja, dalam bukunya yang berjudul “Rules of Sociological Method” disebutkan bahwa dalam batas-batas tertentu kenakalan adalah normal karena tidak mungkin dihapusnya secara tuntas. Dengan demikian, perilaku dikatakan normal sejauh perilaku tersebut tidak menimbulkan keresahan dalam masyarakat, perilaku tersebut terjadi dalam batas-batas tertentu dan dilihat pada suatu perbuatan yang tidak disengaja. Namun, kontras dengan pemikiran tersebut, kenyataan yang akhir-akhir ini terjadi adalah kenakalan remaja yang disengaja, yakni dilakukan dengan kesadaran. Miris!

Pengaruh psikologis

Remaja, seperti dikatakan di atas, yang merupakan masa transisi dari anak menuju dewasa, memiliki potensi besar untuk melakukan hal-hal menyimpang dari kondisi (baca: perilaku) normal. Seperti ada pergolakan dalam diri mereka untuk melakukakan hal-hal yang berbeda dengan yang lain di sekelilingnya, hal-hal yang dianggap normal oleh kebanyakan orang. Sependapat dengan hal itu, Becker (dalam Soerjono Soekanto, 198: 86), mengatakan bahwa mereka yang menyimpang mempunyai dorongan untuk berbuat demikian. Hal itu disebabkan karena setiap manusia pada dasarnya pasti mengalami dorongan untuk melanggar pada situasi tertentu. Sebaliknya, orang yang dianggap normal dapat menahan diri dari dorongan-dorongan untuk menyimpang. Tak pelak, dorongan semacam itupun didasari oleh berbagai hal, seperti motif untuk mencari sensasi, bahkan karena sifat dasar remaja yang pada usia itu sedang melalui tahap mengidentifikasi, semisal yang dilakukan dari tokoh idola atau yang dianggapnya wah.

Lingkungan, Pembentuk Karakter Remaja

Selain pengaruh psikologi, lingkungan pun memiliki pengaruh vital dalam pembentukan karakter remaja yang selanjutnya akan diperankan dalam proses sosialisasinya sebagai makhluk sosial, termasuk perannya untuk berbuat kenakalan atau tidak. Seseorang dapat menjadi buruk atau jelek karena hidup dalam lingkungan yang buruk (Eitzen, 1986:10). Lebih jauh dikritisi, kondisi semacam itu memungkinkan seseorang (baca: remaja) melakukan penyimpangan karena lingkungan telah mengalami disorganisasi sosial, sehingga nilai-nilai dan norma yang berlaku telah lapuk atau seakan tinggal nama/ sebagai simbol. Dengan kata lain, sanksi yang ada seolah sudah ‘tidak’ berlaku lagi.

Remaja semacam itu yang oleh Kartini Kartono (1988: 93) disebut sebagai anak cacat sosial atau cacat mental sebenarnya sudah mengalami demoralisasi atau pemerosotan gradasi moral. Selain karena kondisi sosial di atas, kondisi keluarga pun sangat menentukan, terutama proses pendidikan dari orang tua sebagai upaya pembentukan karakter (character building) anak.

Sebagai bukti, Masngudin HMS, dalam sebuah penelitiannya tentang hubungan antara sikap orang tua dalam pendidikan anaknya dengan tingkat kenakalan di Pondok Pinang, Jakarta, menyebutkan bahwa salah satu sebab kenakalan adalah sikap orang tua dalam mendidik anaknya. Dari 30 koresponden, mereka yang orang tuanya otoriter sebanyak 5 responden (16,6%), overprotection 3 responden (10%), kurang memperhatikan 12 responden (40%), dan tidak memperhatikan sama sekali 10 responden (33,4%). Dari data seluruh responden yang orang tuanya tidak memperhatikan sama sekali melakukan kenakalan khusus dan yang kurang memperhatikan 11 dari 12 responden melakukan kenakalan khusus.

Terkait dengan pembentukan karakter, penelitian itu pun cukup menjadi bukti vitalitas pendidikan keluarga. Keluarga yang represif (selalu memberikan hukuman) dan otoriter akan cenderung membentuk sifat yang keras pada pribadi anak sehingga mereka lebih berpotensi untuk ‘agresif’, atau sebaliknya bagi psikis mereka yang tidak kuat atas bentuk didikan orang tuanya akan menjadikan sifat ‘lembek’ atau lemah. Ini berbeda dengan bentuk prefentif atau pemberian nasehat dan pujian, bahkan pemberian kesempatan bagi remaja untuk mencurahkan gagasannya. Mereka akan terbentuk menjadi pribadi yang cenderung dapat menghargai orang lain, dan berbagai perilaku yang lebih jauh dari bentuk penyimpangan.

Sebuah tulisan menarik, Samuel Smiles (1887) mencatat dalam bukunya Life and Labor: tanamkan pemikiran, dan kamu akan memanen tindakan. Tanamkan tindakan, dan kamu akan memanen kebiasaan. Tanamkan kebiasaan, dan kamu akan meraih karakter. Tanamkan karakter dan kamu akan memanen tujuan. Beranjak dari kata bijak itu, karakter merupakan modal awal dari hasil interaksi seseorang, termasuk remaja, untuk mencapai kehidupan yang penuh dengan ketenangan kelak. Sayangnya, pembentukan tersebut belum sepenuhnya diterapkan di sejumlah banyak keluarga, terlihat dari proses pendidikan yang terkesan memanjakan anak, bahkan pendidikan yang termanjakan oleh kemajuan zaman (baca: globalisasi).

Ya, ternyata karakter remaja dan ujung-ujungnya berbagai kasus kenakalan pun tak jauh-jauh dari globalisasi, terutama di bidang teknologi, serta westernisasi (budaya kebarat-baratan). Belum lama, seperti yang sudah dikoar-koarkan berbagai media, kasus smack down yang sempat memiliki rating tinggi dalam tayangan televisi di Indonesia telah mengambil posisi tersendiri di kalangan anak/ remaja. Mereka dengan serta merta mempraktekan adegan semacam itu yang pada akhirnya menjadikan suatu bentuk kriminalitas remaja.

Selain itu, berbagai adegan pornografi di televisi mulai dari kasus ringan-berat pun telah menjadi bentuk pendidikan nilai-nilai yang tidak sepantasnya dilakukan terhadap remaja. Mereka yang sebenarnya membutuhkan asupan gizi semisal berupa tontonan yang mendidik yang mencerminkan insan cendekia, intelek, atau akademis, telah diracuni dengan berbagai adegan pacaran bahkan bentuk kegiatan seksual yang lebih jauh/ parah. Bidikan semacam itu rupanya sangat ampuk membangun karakter tempe setiap anak/ remaja.

Sekretaris tetap dalam Kementrian Luar Negeri Singapura, Kishore Mahbubani (dalam John Naisbitt dalam bukunya yang berjudul “Megatrends Asia),” mengimbau Barat untuk tidak lagi “meng-kuliah-i” orang-orang Asia karena Barat tidak memiliki kualifikasi moral (moral standing) untuk memberitahu orang lain apa yang harus dilakukan. Ia menganggap bahwa masyarakat Barat telah kacau. Ini seyogyanya menjadi dasar agar masyarakat tidak lagi mendewakan Barat sebagai patokan dalam pergaulan (terutama bagi remaja). Dan tak bisa dipungkiri lagi bahwa sebenarnya budaya di atas adalah budaya yang banyak dipengaaruhi oleh Barat yang dalam hal tertentu sebenarnya sangat kurang memuat nilai-nilai ketimuran. Yaitu yang kurang memuat nilai etika dan unggah-ungguh (kesopanan-Jawa).

Menanggapi polemik tersebut, seyogyanya harus ada penanganan serius dan berkesinambungan oleh berbagai elemen masyarakat. Pertama, orangtua harus selalu mengembangkan karakter (character building) anak, yakni membangun jiwa anak dengan tabiat/ sifat-sifat yang penuh dengan nilai-nilai kebaikan. Pentingnya peran keluarga dalam mendidik nilai-nilai anak sejak dini menjadikan orangtua harus dapat menjadi sang maestrobuah jatuh tak jauh dari pohonnya. Singkatnya, orangtua pun harus memiliki sifat yang baik pula. yang dapat dijadikan teladan oleh anak. Ingat sepenggal peribahasa,

Kedua, sekolah yang kini ibaratnya menjadi rumah kedua bagi anak harus mampu menciptakan kultur sekolah yang relevan dengan perkembangan psikis remaja: kultur yang penuh dengan pembentukan karakter positif. Misalnya, pendidikan nir-kekerasan, serta berbagai keculasan semisal menghindarkan murid pada budaya mencontek yang juga merupakan salah saatu bentuk kenakalan remaja bertaraf ringan. Penghargaan terhadap prestasi siswa pun sangat diperlukan untuk menumbuhkan etos juang, semisal ucapan terima kasih atau pemberian pujian, serta bentuk pembelajaran tanggung jawab semisal minta maaf baik oleh siswa maupun guru apabila melakukan suatu kesalahan. Dan ini oleh Jepang pun telah lama ditumbuhkan pada pribadi siswa.

Selain itu, pendidikan etika/ moral pun harus tetap diupayakan secara teoritis. Pendidikan pancasila/ kewarganegaraan dan agama yang memuat nilai-nilai moral saat ini terkesan mulai ditinggalkan karena sejumlah banyak siswa lebih tertarik untuk mempelajari dan mengembangkan ilmu-ilmu eksak ataupun sosial. Inilah tugas guru yang bersangkutan atau pihak kurikulum untuk menjadikan mata pelajaran tersebut menarik lagi di mata siswa dan dapat dijadikan ramuan jiwa yang mujarab dalam pembentukan karakternya.

Terakhir, bersama semua pihak, termasuk pemerintah dalam hal penanganan kenakalan remaja dan berbagai kebijakannya, semoga kenakalan remaja tidak semakin menjadi, cukup menjadi kenakalan yang normal pada diri remaja dalam ‘menikmati’ masa remajanya karena seorang filsuf, Kahlil Gibran pun mengatakan bahwa anak-anak memiliki generasi dan dunianya sendiri. Semoga remaja Indonesia tumbuh menjadi remaja yang kelak mampu mempersembahkan kejayaan dengan karakter yang baik sehingga nama Indonesia pun tersiar kepenjuru dunia bak kasturi

LOMBA KETERAMPILAN KOMPUTER

Posted: Januari 20, 2008 in koleksi photo

ini adalah lomba yang diadakan di SMA KOSGORO dan saya adalah salah satu peserta dari SMP ITUS,  dalam lomba ini banyak hal yang di uji yaitu Ms Word, Ms Excel dan tidak lupa pengetahuan umum. Dalam lomba ini pemenang juara ke 1 adalah SMP ITUS Jalaksana anggotanya adalah (iqbal, jodi, raka, dan fajar) dan juara ke 2 yaitu SMP 1 Jalaksana serta Juara 3 adalah SMP Ciwaru. Dalam lomba ini para peserta mengikuti dengan seriuzzzz.2140913286_e4880528cb_m.jpg